Mozaik

Saat Wali Shalat di Laut

Report: Maya I Editor: Basir

TIMUR MEDIA – Kisah ini turun temurun dituturkan tentang salah satu kharomah Waliyullah, yang bisa berjalan di atas air. Bahkan mengangkat kapal yang tenggelam.

Dituturkan sebuah kapal sarat muatan, bersama 200 orang temasuk ahli perniagaan bersiap mengarungi samudera, meninggalkan pelabuhan di Mesir. Saat kapal itu di tengah lautan tiba-tiba datang petir yang diiringi ombak kuat.

Kapal itu terombang-ambing, hampir tenggelam. Pelbagai usaha dibuat agar kapal tidak tenggelam. Namun semua usaha mereka sia-sia saja. Seluruh orang di atas kapal itu sangat cemas dan menanti apa yang akan terjadi pada diri mereka.

Saat semua berada dalam kondisi cemas, ada seorang lelaki yang sedikitpun tak merasa cemas. Beliau tampak tenang sambil berzikir kepada Allah. Dengan tenang, lelaki itu kemudian turun dari kapal yang tengah terombang ambing.

Terkait

Lalu, berjalanlah beliau dan mengerjakan shalat di atas air.

Beberapa awak kapal yang melihat perilaku lelaki yang berjalan di atas air itu spontan berkata:

“Wahai Waliyullah, tolong kami. Janganlah tinggalkan kami!” Lelaki itu tidak memandang ke arah orang yang memanggilnya.

Awak kapal itu memanggil lagi, “Wahai Waliyullah, tolonglah kami. Jangan tinggalkan kami!”

Kemudian lelaki itu menoleh ke arah orang yang memanggilnya seraya berkata, “Ada masalah apa?” Seolah-olah lelaki itu tidak mengetahui apa-apa.

Awak kapal itu berkata, “Duhai Waliyullah, tidakkah kamu hendak mengambil berat tentang kapal yang hampir tenggelam ini?”

Waliyullah menjawab, “Dekatkan dirimu kepada Allah.”

Para penumpang berkata, “Apa yang mesti kami buat?”

Waliyullah mengingatkan, “Tinggalkan semua hartamu, jiwamu akan selamat.”

Seluruh penumpang pun sanggup meninggalkan harta mereka. Asalkan jiwa mereka selamat.

Lanats mereka berkata, “Duhai Waliyullah, kami akan membuang semua harta kami asalkan jiwa kami semua selamat.”

Wali Allah itu berkata lagi, “Turunlah kamu semua ke atas air dengan membaca Bismillah.”

Dengan membaca Bismillah, maka turunlah seorang demi seorang ke atas air dan berjalan menghampiri Waliyullah yang tengah duduk di atas air sambil berdzikir. Tak berapa lama, kapal yang mengandung muatan beratus ribu ringgit itu tenggelam ke dasar laut.

Habislah semua barang-barang perniagaan yang mahal-mahal terbenam ke laut. Para penumpang tidak tahu apa yang hendak dibuat, mereka berdiri di atas air sambil melihat kapal yang tenggelam itu.

Salah seorang dari awak kapal berkata lagi, “Siapakah kamu wahai Waliyullah?”

Beliau menjawab, “Saya adalah Awais Al-Qarni.”

Awak itu berkata lagi, “Waliyullah, sesungguhnya dalam kapal yang tenggelam itu ada harta fakir miskin Madinah yang dihantar seorang jutawan Mesir.”

Waliyullah mengatakan, “Sekiranya Allah kembalikan semua harta kamu, adakah kamu betul-betul akan membahagikannya kepada orang-orang miskin di Madinah?”

Peniaga itu berkata, “Betul, saya tidak akan menipu, ya Waliyullah.”

Setelah sang Wali mendengar pengakuan dari peniaga itu, maka beliau mengerjakan shalat dua rakaat di atas air, lalu memohon kepada agar kapal itu ditimbulkan lagi bersama hartanya.

Tak berapa lama, kapal itu timbul sedikit demi sedikit sehingga terapung di atas air. Kesemua barang perniagaan dan lain-lain tetap seperti asal. Tiada yang kurang.

Setelah itu dinaikkan kesemua penumpang ke atas kapal itu dan meneruskan pelayaran ke tempat yang dituju. Sesampai di Madinah, awak kapal yang berjanji dengan Waliyullah itu segera menunaikan janjinya dengan membagi-bagikan harta kepada seluruh fakir miskin di Madinah.

Sehingga tidak ada seorang pun fakir miskin yang tidak dapat.

I Pondokhabib

Selengkapnya...

Terkait

Back to top button